Sebentar lagi Jokowi Lengser

0 127

Demokrasi adalah proses. Di dalam pemahaman ini, terkandung makna betapa indah terjadi pergantian presiden: normal, pada waktunya, tanpa ‘operasi caesar’.

Debat capres dan cawapres ialah tahapan dalam proses itu. Di situ kita menikmati pertunjukan rasionalitas dan keadaban publik. Kita dibikin tahu mana yang berisi pemikirannya, mana yang kopong. Mana yang lebih argumentatif dalam urusan kebijakan, mana yang cuma mau menjebak dan bikin malu

Pilpres dua putaran memberi waktu memperdalam proses, membuka kesempatan bagi rakyat untuk lebih ‘menginternalisasikan’ pilihan agar tak menyesal sepanjang 5 tahun kemudian. Kata nenek moyang, pikir dahulu pendapatan, sesal kemudian tak berguna.

Saya terkesan dengan kesigapan ibu-ibu merespons tangisan bayi. Ketika diraba popoknya basah. Tangisan itu salah satu ekspresi mau mengatakan perlu perubahan. Ganti dong popokku ini. Ketika ‘pampers’ digunakan, hilang kepekaan akan tangis, tak perlu perubahan.

Kami tahu petahana mengerahkan ‘extra fooding’ dalam berbagai bentuk dan wujud. Ada yang kasatmata, ada yang beroperasi diam-diam, dan ada yang berlindung di bawah atap sinergi aparat.

Sebaliknya, kami juga tahu ada rakyat mengerahkan mentalitas ekstra untuk menghadapi ‘extra fooding’ itu. Ada yang diam-diam menyimpan pilihannya. Ada yang terus terang bergairah membuat materi kampanye dari karung bekas. Ada rombongan berkeliling kampung bersepeda motor menyuarakan paslon pilihan mereka.

‘Sebentar lagi Jokowi lengser’ mau mengatakan kepada Jokowi dan kubunya untuk mempersiapkan diri legawa kalau Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar menang. Tak perlu memusuhi paradigma perubahan. Yang baik dibikin lebih baik, yang buruk diperbaiki. Yang ‘racun’ dibikin tawar, semampu mungkin. Yang salah tempat dan salah waktu ditimbang ulang dengan perspektif berbeda.

Mengabdi untuk bangsa dan negara bukan monopoli yang sedang berkuasa. Siapa pun dia, siapa pun mereka. Tak usah bersombong lebih patriotisme, bersombong diri lebih cinta bangsa dan negara jika dibandingkan dengan anak bangsa lainnya. Republik ini milik kita bersama.

Adalah kenyataan banyak orang (di antaranya saya) berpisah dengan apa pun pengertian yang terkandung di dalam seruan, ‘Jokowi adalah kita’. Sebentar lagi seruan itu tuntas menjadi masa lalu. Kiranya tak tergantikan oleh betapa pun hebat upaya memoles Gibran.

Sebentar lagi Jokowi lengser. Seperti dulu beliau terpilih berkat pemilu jujur dan adil, baiklah penggantinya pun terpilih berkat kualitas demokrasi yang sama, dan bahkan lebih baik. BEM UGM memberi Jokowi gelar alumnus paling memalukan. Jangan sampai predikat lebih buruk tertera di dalam sejarah: Jokowi presiden paling merusak demokrasi.

Leave A Reply

Your email address will not be published.