Kekuasaan Membuat Bodoh

25

APAKAH Anda terganggu dengan pernyataan itu? Semoga tidak, terutama menimbang panjangnya daftar bupati ditangkap KPK.

Bodoh memiliki sejumlah makna. Bodoh tak lekas mengerti. Bodoh tak mudah tahu. Bodoh tak dapat (mengerjakan).

Menggunakan makna yang terakhir, kekuasaan membuat bodoh bila dengan kekuasaan itu orang tak dapat mengerjakan amanah.

Masih menurut kamus, ‘membodohkan’ berarti membiarkan bodoh, menganggap bodoh, juga berarti ‘menipu’, ‘mengakali’. Demikianlah kekuasaan membuat orang bodoh bila orang menggunakan kekuasaan untuk menipu atau mengakali rakyat.

Kebodohan yang jarang disadari ialah di dalam berkuasa orang berubah. Diri yang berkuasa ialah diri yang berbeda dari diri sebelum berkuasa. Perubahan itu dipandang sebagai kewajaran bahkan keniscayaan, ‘bahwa aku bukan lagi aku yang kemarin’. Padahal, rakyat yang memilihnya masih tetap rakyat yang ‘kemarin’: nasibnya, hidupnya, tak berubah.

Aku yang ‘baru’ itu memerlukan pengakuan yang juga baru. Semakin besar pengakuan yang diperlukan, didambakan, semakin besar pula perlakuan superioritas kekuasaan terhadap inferioritas yang dikuasai. Yang terjadi ialah penaklukan.

Berkuasa berpotensi mengandung rasa tak aman. Kian besar rasa tak aman di dalam kekuasaan yang terjadi bukan lagi dorongan untuk menaklukkan, melainkan dorongan untuk melumpuhkan. Kiranya itulah sebabnya dulu seorang raja memelihara orang-orang kasim di sekitar dirinya. Orang-orang yang telah dikebiri itu kehilangan kemampuan untuk tak bersetia. Raja merasa aman di kelilingi orang-orang yang telah ‘terlucuti’.

Yang cenderung tidak disadari kekuasaan ialah ketidakmampuan menguasai diri sendiri. Kiranya inilah perkara tersulit berkuasa. Eksesnya yang terparah terjadi penyalahgunaan kekuasaan. Korupsi merupakan salah satu bentuk terbodoh dan terburuk dari ketidakmampuan kekuasaan menguasai diri sendiri.

Bila di suatu negara lebih banyak orang yang berkeinginan berkuasa tanpa disertai keinginan menjadi orang yang terbaik, kiranya itu pertanda bahwa di negara itu lebih banyak kekuasaan membuat bodoh. Salah satu fenomenanya ialah meluasnya gairah untuk menjadi kepala daerah, berapa pun ongkosnya. Setelah berkuasa, berujung ditangkap KPK. Ini pun sebuah kebodohan.

Demikianlah menjadi berkuasa dapat membuat bodoh. Semakin lama berkuasa semakin bodoh. Oleh karena itu, baiklah kekuasaan dibatasi. Di dalam pengertian inilah rasa hormat orang abadi kepada George Washington, presiden AS pertama. Ia tak ingin menjadi bodoh, menjadi presiden tiga periode. Cukup dua periode, sekalipun terbuka kemungkinan sangat besar dirinya terpilih untuk ketiga kali.

Kesadaran bahwa berkuasa dapat membuat bodoh telah lebih dulu ditunjukkannya dalam kedudukannya sebagai Panglima Tertinggi Angkatan Darat Kontinental. Washington mengundurkan diri setelah kemenangan di depan mata. Bagi George Washington, yang utama memenangkan perang, bukan ‘memenangkan’ dirinya, sebagai panglima perang. Kiranya tak salah George Washington tetap diakui sebagai presiden AS yang terbaik. Hemat saya, hal itu berkat pengertian dan pemahamannya yang amat mendalam bahwa berkuasa membuat bodoh.

Bandingkanlah keputusan George Washington pada 1797 itu dengan keputusan Presiden Trump pada 2020 yang malah menunjukkan kebodohannya. Saking sangat bernafsunya dia ingin berkuasa dua masa jabatan, Trump tidak mengakui kemenangan Joe Biden. Sebuah kebodohan dalam riwayat demokrasi AS.

Kiranya tak ada yang lebih menyakiti hati rakyat daripada berkuasa dengan kebodohan yang antara lain ditandai banyaknya yang berkuasa ditangkap KPK. Mestinya inilah persoalan besar yang dihadapi rakyat saban pemilu/pilkada, yakni meyakinkan diri sendiri bahwa yang dipilih bukan orang yang di dalam kekuasaannya nanti akan menjadi bodoh.

Leave A Reply

Your email address will not be published.