Tanpa Pujaan

162

TERKADANG terpikir hidup ini kiranya lebih tenteram dijalani tanpa favorit, tanpa pujaan hati. Memiliki favorit, cepat atau lambat, suatu saat hati kecewa/dikecewakan, karena sang pujaan tak menggenapkan harapan.

Terlebih musim ini terasa musim apes bagi penggemar klub-klub papan atas di Liga Primer (Inggris). Chelsea, juara musim lalu, musim ini harus puas dan berterima kasih kepada pelatih sementara Guus Hiddink, bila masuk 10 besar.

Musim depan, tak ada jaminan, di tangan pelatih baru asal Italia, Antonio Conte, Chelsea kembali juara. Penggemar Chelsea, terutama sang pemilik, Roman Abramovich, kayaknya harus lebih bersabar karena musim depan persaingan kian berat. Manchester City bertambah perkasa di tangan pelatih cerdik dan cerdas, Pep Guardiola.

Manchester United tentu saja yang paling ‘terganggu’ dengan kehadiran Pep Guardiola. Tetangga berisik itu telah membuktikan diri menjadi juara Liga dan bukan mustahil Pep dapat membungkam MU lebih lama.

Apakah meraih juara FA, menaklukkan Crystal Palace, pada 21 Mei, di Stadion Wembley, London, bakal menyelamatkan pelatih Louis van Gaal?

Untuk menghadapi kepiawaian Pep, bukan hanya diperlukan manajer sekelas Van Gaal, tetapi juga berpengalaman menghadapi Pep. Siapa dia, kalau bukan Mourinho yang pernah mengarsiteki Real Madrid?

Jawaban itu telah beredar luas, tetapi tetap spekulatif karena MU bukan klub berwatak pragmatis. Mourinho bukan pula pemimpin bernapas panjang dalam sebuah klub. Ia pengoleksi juara dari satu klub ke klub lain.

Dampak yang pasti, kedatangan Pep ke Inggris, tidak bisa lain, membuat manajemen MU berpikir ulang untuk tidak segera menyerahkan tongkat manajer kepada Ryan Giggs, yang belum berpengalaman.

Saya sendiri memutuskan berhenti mencintai Arsenal. Klub pujaanku itu membuat hatiku remuk redam bermusim-musim. Masuk empat besar, punya tiket ke Liga Champions, sepertinya membuat Arsene Wenger puas. Secara keuangan Arsenal tergolong klub sukses besar, tetapi pelatih bukan pedagang.

Arsenal tetap menggiurkan sebagai klub yang enak ditonton. Apa bangganya tak pernah (lagi) juara? Saya bukan penganut cinta buta. Arsene Wenger, manajer terlama yang telah memimpin Arsenal 20 tahun, sebaiknya dipecat saja.

‘Gudang Peluru’ memerlukan pemimpin baru. Yang mengagetkan ialah pandangan bahwa sebaiknya Arsenal dipimpin Mourinho.

Arsenal perlu pragmatisme. Semusim saja, hanya untuk merasakan kembali nikmatnya mengangkat piala. Anda setuju? Emang gue pikirin.

Tiga pertandingan lagi, musim kejam bagi pemuja klub papan atas, berakhir. Yang boleh sedikit tersenyum hanya penggemar Tottenham Hotspur. Klub itu dipastikan membuat sejarah baru menempati posisi kedua.

Manajer Mauricio Pochettino belum berhenti bermimpi menjadi juara, sekalipun kegagalan menaklukkan West Brom, Senin lalu, membuat jarak dengan pemuncak klasemen, Leicester City, bertambah lebar.

Satu pertandingan yang bakal dihadapi Hotspur ialah derby London, melawan Chelsea, klub yang emoh Hotspur juara. Kali ini penggemar Chelsea tak sendirian.

Musim ini banyak penggemar yang ikhlas klub pujaannya tidak meraih trofi, termasuk saya, asalkan terjadi anomali sejarah, underdog Leicester City, juara Liga Inggris.

Apakah lalu banyak orang berpindah pujaan hati kepada manajer Claudio Ranieri dan The Foxes?

Cinta semusim mungkin lebih dari cukup, kecuali hati siap remuk kembali.

Related Posts

 

Comments are closed, but trackbacks and pingbacks are open.